Left Sidebar
Left Sidebar
Featured News
Right Sidebar
Right Sidebar

Foto : Sekda Kabupaten Jayapura Dra. Hanna S. Hikoyabi, S.Pd, M.KP/Irfan

Sekda Hana Tegaskan DPA Ditarik Kembali, Bukan Karena Rolling Jabatan

SENTANIsemuwaberita.com - Organisasi Perangkat Daerah (OPD) dan Pemerintah Distrik (Pemdis) di Kabupaten Jayapura sampai saat ini belum bisa memulai pelaksanaan kegiatan.

Pasalnya, Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) yang awalnya sudah diserahkan secara simbolis oleh Bupati Mathius Awoitauw pada Jumat (19/2/2021) lalu, telah ditarik kembali. Sekretaris Daerah (Sekda) Kabupaten Jayapura Dra. Hanna S. Hikoyabi, S.Pd, M.KP, menegaskan ini tidak ada hubungannya dengan rolling yang mulai diperbincangkan.

Ditemui diruang kerjanya, Kamis (25/2/2021) siang, Sekda Hanna mengungkapkan alasan belum dibagikannya atau ditariknya kembali DPA. 

Alasannya karena Pemda Kabupaten Jayapura sedang melakukan penyesuaian terhadap aplikasi baru, yakni Sistem Informasi Pemerintah Daerah (SIPD).

Aplikasi ini merupakan instruksi Kemendagri, sehingga Pemda yang sebelumnya menggunakan SIMDA dipaksakan harus ikut menerapkan SIPD.

"Ada penyesuaian terhadap aplikasi, yang mana, dulunya kami (menggunakan) di SIMDA, sekarang harus pindah ke SIPD. Nah sekarang dari SIPD, kita input kembali ke SIMDA. Supaya penyelenggaraan keuangan bisa jalan, atau kegiatan-kegiatan yang mendesak seperti sekarang ini rapat-rapat penting, juga ada perjalanan dan segala macam untuk bisa berjalan," jelas Hanna Hikoyabi.

Ia kembali menegaskan bahwa ditariknya kembali DPA dari OPD dan Pemdis tidak ada kaitannya dengan isu rolling jabatan eselon II, III dan IV 

"Sambil penyesuaian itu, kita pasti penyesuaian kepada dokumen, jadi penyesuaian aplikasi itu tidak ada masalah. Kalau soal rolling itu kan kapan saja toh, kapan diganti bisa saja ya, bukan karena rolling. Tapi, masalah penyesuaian ke aplikasi SIPD kemudian dari SIPD kembali ke SIMDA untuk penataan keuangan bisa berjalan, sehingga DPA itu ditarik kembali. Kalau lebih jelasnya bisa tanya kepala keuangan (BPKAD)," ujarnya.

"Memang ada penyesuaian, yang pasti kurang-kurang disitu harus disesuaikan. Sehingga itu tidak menjadi faktor penghambat daripada penyelenggaraan kerja setiap hari. Ini kan masih bulan Februari, saya pikir belum terlambat dan masih bisa dipacu," tambah Sekda Hanna diakhir wawancaranya. (Irfan)

Copyright © 2020 Semuwaberita.com