Left Sidebar
Left Sidebar
Featured News
Right Sidebar
Right Sidebar

Foto : Viral berita pesta pernikahan anak dari Wakil Walikota Jayapura Ir. H. Rustan Saru, MM/Sindonews.com

Pesta Pernikahan Anaknya Viral, Wawalkot Jayapura Bantah Abaikan Prokes Covid-19

JAYAPURAsemuwaberita.com - Viral berita pesta pernikahan anak dari Wakil Walikota Jayapura Ir. H. Rustan Saru, MM, di salah satu media online dan juga disorot publik. Sebab pesta yang digelar di Auditorium Universitas Cenderawasih (Uncen), Kota Jayapura, Papua, Minggu (11/07/2021) itu diduga tidak menerapkan protokol kesehatan (Prokes) Covid-19, karena dihadiri ribuan orang dan sang mempelai wanita atau mantu dari Wawalkot Jayapura itu menolak untuk memakai masker.

Terkait pemberitaan ini, Rustan Saru yang juga Ketua Satgas Covid-19 Kota Jayapura ini menyampaikan permohonan maafnya

"Dengan viralnya video dan foto-foto pernikahan anak saya di media sosial dan juga pemberitaan di salah satu media online, saya atas nama keluarga dan pribadi meminta maaf atas ketidaknyamanan tersebut," ujar Rustan Saru saat dikonfirmasi semuwaberita.com, Minggu (11/7/2021) malam.

Namun, menurutnya, soal tudingan abai menerapkan Protokol Kesehatan itu tidaklah benar. Sebab, sebelum menggelar hajatan, pihaknya telah melaksanakan ketentuan sesuai anjuran protokol kesehatan Covid-19.

"Sebelum hajatan dilaksanakan, kita jauh-jauh hari sudah sebarkan undangan dalam jumlah terbatas. Sehingga banyak warga yang kita tidak undang, contohnya adik saja saya tidak undang itu bukan karena lupa. Tapi, karena kita batasi undangan di pesta pernikahan anak kita. Kalau kita undang pasti banyak sekali yang datang," ujar mantan Anggota DPRD Provinsi Papua ini 

"Kemudian sebelum hajatan dilaksanakan, halaman kita semprot dengan cairan disinfektan, terop diperlebar, menyediakan tempat cuci tangan dan menyediakan masker. Serta saat pelaksanaan pernikahan, seluruh tamu harus di cek suhu badan, pakai masker dan jaga jarak serta tidak boleh bersalaman dengan pengantin," sambungnya.

Selain itu acara digelar dalam tiga sesi yakni pukul 12.00 Wit, pukul 16.00 Wit dan pukul 18.00 Wit, untuk menghindari kerumunan

Rustan Saru mengaku pro dan kontra terhadap pernikahan anaknya merupakan hal yang wajar.

"Saya ini pejabat, jadi wajar jika menjadi sorotan. Sorotan itu, bisa menjadi bahan evaluasi bagi saya. Namun demikian, prosesi pernikahan anak saya itu sudah melaksanakan prosedur Prokes Covid-19," ungkapnya.

Sementara itu lanjut Rustan, terkait mempelai wanita atau anak mantunya yang tidak menggunakan masker itu ada alasannya sampai si pengantin perempuan tidak menggunakan masker.

"Kalau soal pengantin perempuan yang tidak menggunakan masker itu ada alasannya, Pertama, pengantin perempuan sebelum hajatan pernikahan dimulai sudah melakukan tes antigen, terus pengantin perempuan tidak pernah bersalaman dengan tamu undangan, kemudian di samping kiri kanan pengantin perempuan, baik itu saya, istri saya, anak saya dan orang tua pengantin perempuan semua menggunakan masker, serta tamu undangan tidak diperbolehkan naik untuk bersalaman," jelasnya.

Ia melanjutkan, bahwa dalam hajatan tersebut semua tamu dilarang berjabat tangan. Kemudian tamu undangan yang lupa membawa masker juga diberi masker.

"Menurut saya semua tamu undangan sudah melalui protokol kesehatan sesuai yang dianjurkan panitia penyelenggara pernikahan tersebut," sambungnya.

"Jadi kalau lebih jelasnya nanti besok (hari ini) dik, saya tanyakan dulu sama Humas Pemkot Jayapura baru kita lakukan konferensi pers dan nanti jumpa persnya itu pada siang hari," tandasnya

Untuk diketahui seperti yang dimuat oleh salah satu media online, heboh pesta pernikahan salah satu anak pejabat Pemkot Jayapura (Wakil Walikota) yang dihadiri ribuan orang di Aula Universitas Cenderawasih, Jayapura, Papua pada Minggu (11/7/2021).

Bahkan mempelai wanita yang juga mantu dari sang pejabat menolak untuk memakai masker padahal diimbau oleh panitia. Mirisnya lagi pejabat ini adalah salah satu Ketua Satgas Covid-19 di Papua. (Irf)

Copyright © 2020 Semuwaberita.com